For APPOINTMENT
+62 21 2933 9295
FB link TW link

Bagaimana Diagnosa Skoliosis ?

Ada beberapa cara untuk mendiagnosa skoliosis dan untuk menentukan apakah seseorang menderita skoliosis:

  • Uji Fisik Dokter : Kebanyakan kurva skoliosis awalnya terdeteksi pada saat tes skoliosis di sekolah, oleh dokter anak, dokter keluarga, atau orang tua.
  • Pengukuran Scoliometer : Ukuran sudut rotasi trunk (ATR).
  • X-Rays/Röentgen : Diagnosis scoliosis dan penentuan jenis scoliosis dipastikan melalui ujian ortopedi hati-hati dan evaluasi X-ray/radiological untuk menentukan tingkat keparahan dari kurva dan prognosis kondisi atau manajemen.
  • MRI: Pada kasus yang jarang dokter juga dapat meminta scan MRI dari tulang belakang dada dan / atau leher rahim. Jika ada defisit neurologis yang akan menunjukkan pelampiasan dari sumsum tulang belakang, jika ada kelengkungan sisi kiri toraks (mereka hampir selalu benar sisi), atau jika anak sangat muda (8 sampai 11 tahun), MRI scan dianjurkan untuk meneliti kemungkinan lesi intra-kanal tulang belakang, yang dapat menyebabkan skoliosis.

    Perawatan skoliosis sangat bergantung pada :

    • Umur saat skoliosis didiagnosa.
    • Untuk anak-anak, tingkat pertumbuhan tinggi badan.
    • Derajat dan bentuk kurva tulang belakang.
    • Tipe Skoliosis.
    • Tingkat keburukan kurva skoliosis.

Jika terdeteksi lebih awal saat masih kanak-kanak, kelainan skoliosis dapat diperbaiki dan prognosa atau prediksi kondisi pemulihan kesehatan nya akan jauh lebih baik.

  • Observasi : Dokter akan memonitor setiap 3 sampai 6 bulan untuk mengetahui apakah kurva tersebut meningkat, memburuk atau tetap stabil. Observasi digunakan untuk yang mempunyai kurva kurang dari 25? dan masih dalam masa pertumbuhan.
  • Bracing: Dokter akan menyarankan menggunakan brace untuk mencegah, menstabilkan, memperbaiki atau menunjang agar kurva skoliosis tidak lebih memburuk.
  • Operasi : Operasi mungkin akan disarankan untuk memperbaiki kurva atau menghentika agar tidak lebih memburuk jika individu masih dalam pertumbuhan, atau jika kurva lebih dari 40° dan sangat penting untuk dilakukan apabila pasien menunjukan tanda-tanda dan gejala neurologis, pernapasan visceral, muskuloskeletal, penekanan pada jantung dan/atau tekanan pada alat pernapasan, dan/atau kondisi kurva yang memburuk. Operasi sering melibatkan fusi penggabungan dari dua atau lebih ruas tulang pada tulang belakang. Dokter juga akan menyisipkan logam batang atau perangkat lain seperti implan.
  • Pilates : Pilates dikenal dan digunakan untuk membantu seseorang membangun kekuatan dan fleksibilitas. Cobalah untuk berkonsultasi terlebih dahulu pada praktisi pribadi anda sebelum melakukan latihan olahraga atau program apapun.
  • Fisioterapi : Fisioterapi, juga disebut sebagai terapi fisik, yang melibatkan evaluasi, diagnosa, dan pengobatan berbagai penyakit, gangguan, dan ketidakmampuan tubuh dengan menggunakan rehabilitasi, teknik electrophysical dan manual.
  • Kairopraktor : Kairopraktor Anda akan melakukan pemeriksaan riwayat kesehatan, meninjau tanda dan gejala yang disampaikan, mengevaluasi cedera yang dialami sebelumnya, riwayat kesehatan keluarga Anda, dan kegiatan yang berkaitan dengan pekerjaan Anda. Pengecekan palpasi, ortopedi, dantes neurologis akan dilakukan demikian juga ronsen untuk menentukan sejauh mana tingkat keparahan skoliosis, cedera bantalan tulang belakang atau gangguan tulang belakang lainnya.
  • Soft Brace: SpineCor® Brace adalah yang pertama dan satu – satunya yang mempunyai brace yang dinamis dan lembut untuk penderita skoliosis idiopatik. Dengan kemampuan meminimalkan fungsi neuro-musculo-skeletal, pertumbuhan asimetris, mengurangi postural disorganisasi dan deformasi tulang belakang. SpineCor® telah terbukti memiliki rasio 3,9 kali lebih efektif dalam menstabilkan atau memperbaiki skoliosis dibandingkan dengan TLSO/Boston brace, 89% lebih efektif dalam uji klinis yang dilakukan selama 10 tahun terhadap 400 pasien.

Untuk informasi lebih lanjut, e-mail kami di Enquiries@benditwithbands.com / hubungi kami +62 21 2933 9295